Ga pake helm, Sim, STNK, ma KTP naek motor di jalan tertib lalulintas hahaha mo nyumbang duit namanya ma negara karna kena tilang. nih ane punya sedikit tips klo kamu ke tilang

Tips nya :

1. kalo lu ditilang di jalan sebenernya ada dua
pilihan (gue juga baru tahu), form biru dan form
merah.

2. Form biru adalah kalo lu terima kesalahan lu
(artinya lu gak perlu berdebat ama hakim). Dgn form
ini lu bayar dendanya di BRI yg ditunjuk (nanti tabel
dendanya ama lokasi BRI bisa minta ke gue kalo minat),
abis bayar denda resmi ke BRI, ambil SIM ato STNK yg
disita ke kantor Ditlantas POLDA Metro di Pancoran,
gedung baru, sebelum Gelael arah cawang. Disini ada
ruang khusus loket Tilang, ruang tunggu nyaman ber-AC,
dengan hiburan SateliteTV (norak ya gue)

3. Form merah artinya lu gak terima kesalahan lu, dan
dikasi kesempatan untuk berdebat ato minta keringanan
ama hakim. Biasanya tanggal sidang adalah maksimum 14
hari dari tanggal kejadian, tergantung hari siding
Tilang di PN (Pengadilan Negeri) bersangkutan. Contoh
gue ditilang di Kuningan, berarti sidang di PN Jaksel,
jl ampera, disini sidang tilang setiap selasa. Nah
oleh polisi, barang sitaan (SIM or STNK) akan disetor
ke kantor Ditlantas pancoran itu sampai dengan H-1
tanggal sidang. Jadi selama masih di pancoran SIM/STNK
itu bisa ditebus tanpa sidang ke PN, cukup ke loket yg
gue sebutin tadi, serahin form merah, bayar dendanya,
SIM/STNK balik dengan sukses.

4. H-1 tgl sidang dan seterusnya, SIM/STNK udah
dikirim ke pengadilan sesuai daerah perkara, jadi kudu
ditebus di PN masing2

5. Kalo pengen hadir sidang, dateng sesuai tanggal
sidang yang tertera di surat Tilang ke PN yg ditunjuk.
Tapi ini gak gue saranin. Kenapa ? karena antreannya
luarbiasa banyak, kita gak punya kesempatan bertemu
hakim, karena sidangnya sebenarnya IN ABSENTIA, dan
banyak banget CALO yg nawarin bantuan. Mending enggak
deh

6. Lebih baik cuekin aja tanggal sidang, ambil
SIM/STNK terserah elu di hari lain, hindari hari
sidang tilang biar gak rame, terus langsung tuju Loket
khusus Tilang yang ada di masing2 PN. Tunjukin form
merahnya, dalam 5 menit SIM/STNK udah di tangan elu
dengan bayar denda resmi. Sebelumnya cermati berapa
denda resminya, biar gak dilebih2in ama petugasnya
(tabel denda resmi gue punya in PDF). Contoh nih, gue
tahu denda masuk jalur cepat (gue naik motor)
Rp.15000, petugasnya bilang Rp.15600, dikasi angka 600
seolah2 itu perhitungan rumus2 njelimet, padahal
akal2an aja biar ada yg masuk kantong dia. Gue kasi
uang bullet 15.000 dia diem aja kok..hehe

7. Udah ngerti kan. jadi intinya : jangan sekali2
damai ama polisi di jalanan, tilang mah tilang aja,
pilih prosedur sesuai tips diatas, gak usah sidang
kalo gak pengen bete, cuekin calo2 yg nawarin bantuan,
bayar denda sesuai tarif resmi. Semua ini demi
INDONESIA yg bersih dan berwibawa gemah ripah loh
jinawi...hehehehe

catatan: mungkin tips ini berlaku buat kamu yang punya waktu luang buat dateng ngambil SIM or STNK, dan selama masih deket ma daerah kamu tempat ngambil sim nya. kan ga lucu klo kamu ke tilang di surabaya sedangkan kamu tinggal di jakarta truz dateng ke surabaya cuma buat ngambil SIM or STNK doank *jangan gila dunk*

So jangan takut klo ditilang yak, sebisa mungkin taati rambu lalu lintas bro, jangan kaya gua, anggota nangung klo lampu kuning BABLASSS BREEMMM hehehe

1 komentar:

az mengatakan...

wah tips ini ne yang ane cari.....

makasie saran saranya..............

:D

Poskan Komentar